Candi Borobudur

Bangunan Candi Borobudur

Banyak teori mengungkap sisi bangunan dari Candi Borobudur. Sekilas, candi ini dibangun dengan bentuk sebuah mandala tradisional agama Budha. Mandala adalah sebuah pusat dari berbagai sisi agama Buddha dan Hindu, bentuk dasar mandala adalah persegi dengan empat pintu masuk menuju satu titik pusat lingkaran. Borobudur dibagi menjadi tiga zona yang mewakili alam kesadaran sampai perjalanan menuju Nirwana.

borobudur_aerial
borobudur_zones
Menurut kosmologi Budha, alam semesta dibagi dalam tiga zona utama. Candi Borobudur merupakan penjelasan dari zona ini yang diwujudkan dalam setiap lapisan dari bawah sampai ke atas (puncak).
Zona 1  Kamadhatu
Dunia ini fenomenal, yang dihuni oleh berbagai lapisan masyarakat.
Bagian dasar dari Candi Borobudur ini telah ditutup oleh yayasan umat Budha, sehingga tidak dapat lagi dilihat. Selama masa penelitian oleh JW Yzerman pada tahun 1885 bagian dasar ini ditemukan. Bagian tersembunyi dari Kamadhatu ini terdiri dari 160 relief yang menggambarkan adegan Sutra Karmawibhangga, hukum sebab dan akibat. Menggambarkan perilaku manusia keinginan, relief menggambarkan merampok, pembunuhan, pemerkosaan, penyiksaan dan pencemaran nama baik.

Ada juga yang menyatakan bahwa bahwa bagian dasar telah ditambahkan pada konstruksi asli candi. Tetapi pernyataan ini tidak 100% benar adanya, tetapi kemungkinan hanyalah untuk keseimbangan struktur bangunan candi agar bagian dasar tidak mengalami pergerakan, atau karena alasan agama - untuk menutupi lebih banyak kesan cabul. Bagian dasar yang ditambahkan ini adalah sebesar 3,6 x 6,5.

borobudur_exposed_footSebuah sudut dasar yang telah dihapus secara permanen untuk memungkinkan pengunjung untuk melihat kaki yang tersembunyi, dan beberapa relief. Lihat gambar ke kanan.

Gambar-gambar dari 160 relief dapat dilihat di Borobudur Museum yang terletak di Taman Wisata Candi Borobudur.

Zona 2 Rapadhatu
Di mana manusia dibebaskan dari hal-hal duniawi.
Empat tingkat persegi Rapadhatu berisi galeri relief batu berukir, serta rantai relung yang berisi patung Buddha. Total ada 328 Buddha pada tingkat ini balustraded yang juga memiliki banyak relief hiasan yang masih asli.

Manuskrip Sanskerta yang digambarkan pada tingkat ini terdiri lebih dari 1300 relief Gandhawyuha, Lalitawistara, Jataka dan Awadana sepanjang kurang lebih 2.5 km. Selain itu terdapat pula 1.212 pahatan.

Zona 3 Arupadhatu
Level tertinggi, dimana para Dewa berada.
Tiga teras melingkar mengarah ke pusat atau kubah stupa mewakili nilai tertinggi di dunia ini, dan teras ini adalah kurang banyak hiasan.

Teras-teras berisi lingkaran stupa berlubang, bentuk lonceng, yang berisi patung Buddha, yang menghadap keluar dari arah candi. Keseluruhan terdapat 72 stupa. Stupa utama yang ada saat ini tidak setinggi versi aslinya, yang naik 42m di atas permukaan tanah, berdiameter 9,9 meter. Berbeda dengan stupa sekitarnya, stupa pusat tidak ada patung Budha dan banyak versi yang saling bertentangan tentang isi dari stupa induk tersebut. borobudur_x_section
Candi Borobudur dibangun untuk mewakili banyak lapisan teori Buddhis. Dari pandangan mata burung, pura ini dalam bentuk sebuah mandala Buddhis tradisional. mandala adalah pusat banyak Buddha dan seni Hindu, bentuk dasar mandalas Hindu dan Budha kebanyakan adalah persegi dengan empat poin masuk, dan titik pusat lingkaran. Bekerja dari luar ke dalam, tiga zona kesadaran yang diwakili, dengan lingkup pusat mewakili pingsan atau Nirwana
 

Sikap Budha

buddha_handsSikap meditasi Budha dari 504 buah arca dalam 6 sikap tangan yang berbeda terlihat di tiap-tiap arah.
‘Mudra’ menggambarkan sikap setiakawan, keberanian, atau simbol kesucian dan  ketenangan Budha.
 

Restorasi

Borobudur menjadi tidak terawat dan diterpa deraan alam pada abad 8 ketika kekuasan berpindah dari Jawa bagian tengah. Mengapa hal ini terjadi tidak diketahui, diduga terjadi letusan besar Merapi dan penduduknya berpindah untuk menyelematkan diri.
borobudur_restorationCatatan sejarah menyatakan bahwa pada abad 18 penganut Budha telah mengunjungi kembali tempat ini. Tetapi 'penemuan' oleh Sir Stamford Raffles pada 1814 yang membuat candi ini lebih terkenal dan dilakukannya restorasi candi.

Pada 1815 Raffles memerintahkan pembersihan awal, 200 orang bekerja 45 hari untuk menebang pohon dan membuang tanah yang menempel.  Many areas of the temple were sagging.

Pekerjaan selanjutnya dokumentasi dan penerjemahan relief. Ijzerman yang bekerja pada 1885 menemukan relief tersembunyi di dasar candi, ditemukan juga surat perintah yang diberikan kepada pemahat dalam bahasa Sansekerta, dengan huruf yang secara jelas menunjukkan bahwa pembangunan dilakukan pada pertengahan abad 9, masa pemerintahan dinasti Saliendra.
Beberapa relief dibiarkan tiidak selesai, dengan perintah tertulis dalam bahasa Sansekerta dan bentuk huruf yang digunakan jelas berasal dari pertengahan abad 9.
Pada 1907 dilakukan restorasi besar dipimpin Van Erp dan selesai pada 1911. Pekerjaan yang berhasil dan menyelamatkan candi untuk beberapa lama. Tetapi banyak potongan candi tidak dikembalikan pada letaknya semula.

restoration3Pada 1956 dilakukan penelitan oleh seorang ahli dari Belgia yang dikirim oleh UNESCO. Kesimpulannya kerusakan oleh air cukup besar sehingga diperlukan to be stemmed untuk penyelamatan jangka panjang. Bukit di bawah candi juga tergerus, fondasi candi melemah dan juga relief pada batu candi tergerus/tererosi.

Persiapan dimulai 1963, dengan penemuan penting bahwa bukit tempat berdirinya candi ternyata bukan bukit alami sepertti yang diduga sebelumnya. Bukit ini dibuat dari loamy soil, dicampur batu dan kricak/pecahan batu. Persiapan ini menunjukkan restorasi yang harus dilakukan merupakan sebuah kerja raksasa. Pemerintah Indonesia kemudian mengajukan proposal kepada UNESCO 1968.

restoration4UNESCO memberikan dukungan penuh dan segera mulai dengan pengumpulan dana untuk restorasi, Dari 1968 sampai 1983, dilakukan penelitian bersamaan dengan restorasi di bawah  UNESCO. Ahli dari berbagai penjuru dunia datang untuk menyingkap dan membangun kembali candi Borobudur. Sejumlah pekerjaan besar juga dilakukan untuk mencegah mikroorganisme memakan batu candi.

UNESCO memasukkan Candi Borobudur dalam daftar warisan dunia pada 1991.
   

Di antara dua candi

corridor

Selain Borobudur terdapat dua candi yang lebih kecil, Pawon dan Mendut. Di saat di mana candi ini dibangun, letak dari ketiga candi ini menjadi sangat penting. Pawon terletak  1.5km, dan Mendut terletak 3 kilometer dari Borobudur.
Ketiga candi ini menjadi rute di saat Waisak day festival setiap tahun. Diadakan setiap tahun pada hari bulan purnama pada bulan April atau Mei festival memperingati kelahiran, pencerahan dan kematian Gautama Buddha.
Ini hari penting dalam kalender Budha melihat peziarah lokal dan internasional berjalan dalam prosesi dari Mendut, sampai Pawon dan kemudian ke Borobudur. Perayaan ini dimeriahkan dengan berbagai kegiatan dan didukung oleh pemerintah Indonesia.
mendut_pawon


Sumber:www.borobudurpark.co.id
  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • Twitter
  • RSS

0 Response to "Candi Borobudur"

Poskan Komentar

Copyright 2009 Mitha's Blog
Free WordPress Themes designed by EZwpthemes
Converted by Theme Craft
Powered by Blogger Templates